Mediasuararakyat.com – Pandeglang, Banten | Nasi Bakar Rumah Raos yang kini tengah viral di Kabupaten Pandeglang merupakan brand Homemade digagas oleh dua anak muda yakni Hafidz dan Nurul Hidayat.

Dengan lima ragam isian yakni ayam suwir jamur, ati ampela, cumi pete, pakis ayam dan solempat ayam yang dijajakan sejak pukul 10.00 WIB sampai 18.00 WIB di samping Markas Komando Distrik Militer (Makodim) 0601 Pandeglang telah memiliki banyak pelanggan.

Meski awalnya hanya coba-coba namun Hafidz mengaku usaha yang ia rintis dengan teman dan keluarga kini cukup menjanjikan.

“Awalnya hanya coba-coba, tapi Alhamdulillah ternyata banyak yang suka. Dan banyak yang ngikutin jualan nasi bakar seperti kita,” kata Hafidz, Minggu (29/01/2023).

Menurutnya, ditengah maraknya Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) dan sulitnya mencari lapangan kerja, ia mengaku memiliki tekad kuat untuk membumikan kuliner tradisional yang belum banyak dikenal orang dengan cita rasa milenial dengan harga terjangkau.

“Untuk satu porsi itu kita jual hanya Rp10 ribu, sangat terjangkau. Selain enak, ini juga (Nasi Bakar-red) mengenyangkan. Untuk satu porsi cukup sebagai sarapan pagi atau makan siang,” tuturnya.

Meski kini usahanya masih merintis, namun ia berharap usaha yang tengah ditekuni dapat terus berkembang dan maju sehingga bisa memberikan lapangan pekerjaan kepada warga Pandeglang khususnya.

“Ya semoga kedepannya bisa berkembang, minimal jadi restoran dan bisa memberikan pekerjaan kepada masyarakat Pandeglang,” tuturnya.

Hafidz menjelaskan, saat ini pemasaran yang ia lakukan yakni melalui online maupun offline. Bagi pecinta kuliner dirinya mengajak untuk mengikuti sosial media rumah Instagram @rumah_raos dan tiktok rumahraos. Selain itu ia juga melayani pesan antar melalui nomor WhatsApp 08313983 3047. Adapun untuk tempat outlet yakni di Komplek Griya Karangantanjung, Blok A No 4, Pagadungan, Karangtanjung, Pandeglang.

“Jadi ada dua tempat kita biasa stay menggunakan mobil di samping kodim dari alun-alun arah Bank BNI dan di rumah. Untuk jam operasional kita buka dari jam 10 pagi sampai jam 18.00 wib. Kecuali hari Jumat kita libur,” jelasnya.

Ia berharap banyak anak-anak muda di Kabupaten Pandeglang mau berdikari dan mandiri serta tidak melulu mencari pekerjaan tetapi juga bisa membuat lapangan pekerjaan.

“Kita berharap ada upaya konkrit dari pemerintah, dalam mendukung para anak muda yang tengah berusaha mengangkat nama Pandeglang dari berbagai bidang salah satunya kuliner seperti yang digeluti saat ini,” ujarnya.***

Penulis: SN

admin

Editor : admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *