Img 20230718 Wa0280

Mediasuararakyat.com – Banten | Menteri Pertanian Republik Indonesia Syahrul Yasin Limpo dan Bupati Pandeglang Irna Narulita turun ke sawah untuk melakukan gerakan tanam (gertam) padi yang dilaksanakan di Kelompok Tani Endah Desa Cimanuk, Kecamatan Cimanuk.

Mentan Syahrul Yasin Limpo menyebut Kabupaten Pandeglang bisa menjadi penyanggah pangan nasional karena memiliki lahan pertanian yang luas dan sumber air yang berlimpah.

“Prediksi terjadi el-nino diakhir tahun, saya mau Pandeglang bisa menyangga banten dan Indonesia,” ujar Mentan RI Syahrul Yasin Limpo pada saat percepatan gertam padi di Desa Cimanuk , Kecamatan Cimanuk, Selasa (18/7/2023).

Disampaikan Mentan, untuk warga pandeglang dengan lahan pertanian yang luas mungkin sudah cukup, tapi menurutnya, pandeglang tidak sendiri dan bagian dari indonesia.

“Pandeglang produktifitas pangannya harus meningkat, saya akan bantu lagi teraktor untuk pandeglang dalam meningkatkan produktifitas, saya mau lihat banten bagus pertaniannya,” sambungnya

Lebih lanjut Mentan Syahrul Yasin Limpo mengatakan, pertanian bisa membuat manusia jadi hidup lebih sejahtra. Oleh sebab itu masyarakat jangan sampai abai karena disini (pandeglang,-red) airnya berlimpah harus dimanfaatkan dengan baik.

“Pertanian dari Allah sumberdayanya, pak camat, lurah, kades ini tugas kita semua memajukan pertanian di daerah bantu bupati,” katanya.

Sementara Bupati Pandeglang Irna Narulita mengatakan, gertam ini dijadikan sebuah gagasan persiapan pertanian di Kabupaten Pandeglang, melalui gerakan percepatan tanam guna menghadapi potensi ancaman kekeringan akibat El-Nino yang akan terjadi di semester akhir tahun 2023.

“Kemunculan ancaman kekeringan ini jelas menjadi hambatan bagi komitmen kita bersama dalam upaya pemenuhuan kebutuhan pangan di Indonesia, oleh sebab itu kita perlu menyusun langkah-langkah strategis guna menanggulangi hal tersebut,” kata Irna.

Lebih lanjut Bupati Irna mengatakan, dengan dukungan Pemerintah Provinsi Banten dan Kementrian Pertanian yakin Pandeglang dapat menanggulangi ancaman kekeringan tersebut melalui kerja kolaboratif dan inovatif.

“Kegiatan gertam ini dilaksanakan di areal sawah seluas 35 hektar dari total areal sawah di Desa Cimanuk seluas 143 hektare dan Kecamatan Cimanuk seluas 1.482 hektare dan rata-rata produktivitas padi di Kecamatan Cimanuk sebesar 6,2 ton perhektar,” lanjutnya.

Irna juga menjelaskan, secara keseluruhan luas areal sawah di kabupaten Pandeglang kurang lebih mencapai 52.640 hektare, dan pada tahun 2023 telah mendapat bantuan pengembangan komoditas padi dari Pemerintah Pusat dan Pemerintah Provinsi seluas 12.510 hektare.

“Kami siap menjadi lumbung pangan nasional pak menteri, dari pandeglang untuk indonesia,” tandasnya.***

Penulis: SN

admin

Editor : admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *