Img 20231031 Wa0091

Mediasuararakyat.com – Banten | Direktur utama (Dirut) Bank Perkreditan Rakyat (BPR) Amal Bakti Sejahtera (ABS) Labuan Baedowi mendatangi mapolres Pandeglang bagian Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim), Senin 30 Oktober 2023. 

Kedatangannya tersebut, untuk mempertanyakan penanganan kasus kredit fiktif atau tindak pidana perbankan (tipibank) yang sudah berjalan kurang lebih delapan bulan. 

“Saya datang kesini untuk mempertanyakan penanganan kasusnya, sebab kasusnya sudah berjalan kurang lebih sekitar delapan bulan,” kata Dirut BPR ABS Labuan Baedowi, Selasa (31/10/2023).

Pihaknya telah mempertanyakan kepada pihak kejaksaan negeri Pandeglang, tetapi informasi berkasnya tersebut dinilai belum lengkap sehingga dikembalikan lagi kepada pihak kepolisian.

“Kemarin kita belum ketemu dengan pihak kepolisian yang menanganinya, nanti akan saya pertanyakan kembali,” tuturnya.

Menurutnya, dengan adanya kasus tersebut pihaknya dirugikan terutama nasabah sekitar Rp 1,6 miliar. Sebab, dalam kasus ini diduga melibatkan orang dalam BPR ABS Labuan, dan pihaknya telah memberhentikan oknum petugas yang terlibat kasus tersebut.

“Kalau misalkan ini tidak di usut kita sulit untuk menyelesaikan kredit-kredit bermasalah ini,” katanya.

Menurunnya, modus oknum tersebut nasabah sudah melakukan pembayaran bulanan. Namun, uang yang disetorkan oleh debitur tidak dimasukan kedalam sistem oleh oknum pegawai BPR. 

“Sebetulnya nasabah sudah setor. Namun, dari pegawai tidak disetorkan untuk angsuran itu saja,” imbuhnya. 

Akibatnya, kata Baedowi hingga saat ini debitur masih tercatat memiliki tunggakan di BPR.  Bahkan, kerugian yang disebabkan dari kredit fiktif itu mencapai Rp1,6 miliar.

“Jadi debitur yang bukan guru dibuatkan SK sertifikasi palsu oleh pegawai dan diajukan kredit  total debitur semua ada 26 debitur. Namun, baru terlacak empat debitur saja,” tuturnya.

Namun demikian, pihaknya berkomitmen untuk membersihkan bawahannya dari oknum-oknum yang tidak bertanggung jawab, yang bisa merugikan nasabah dan BPR.

“Saya ambil tindakan ini, agar tidak ada lagi oknum-oknum yang bermain terutama di internal kita, dan yang sudah melakukan bisa mempertanggung jawabkan perbuatannya,” ujarnya.

Sementara itu Iptu Tomi Irawan Kanit 2 Satreskrim Polres Pandeglang, belum bisa memberikan keterangan. Saat dihubungi melalui telepon genggamnya belum ada jawaban.***

Penulis: SN

admin

Editor : admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content ini dilindungi.....!!!!