Img 20231031 Wa0009

Mediasuararakyat.com – Banten | Dalam rangka menjaga dan melestarikan budaya, Ketua Umum Dekranasda Provinsi Banten Tine Al Muktabar menggelar Pendidikan Kecakapan Wirausaha Tenun Baduy untuk meningkatkan produktivitas, kualitas, dan pemasaran. Diikuti oleh 80 peserta mayoritas generasi muda.

Pelatihan yang dilaksanakan merupakan kolaborasi antara Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Provinsi Banten, Dekranas dan Direktorat Kursus dan Pelatihan Direktorat Jenderal Pendidikan Vokasi Kemendikbud Ristek.

“Selain melakukan pelatihan, mereka juga akan kita dampingi agar benar-benar apa yang mereka dapatkan itu diterapkan,” ungkap Tine Al Muktabar usai Pembukaan Pendidikan Kecakapan Wirausaha (PKW) Bidang Keterampilan Tenun Baduy di Kampung Kaduketug, Desa Kanekes, Kecamatan Leuwidamar, Kabupaten Lebak, Senin (30/10/2023).

Untuk itu, kata Tine, pihaknya terus menjalin kolaborasi dengan berbagai pihak dalam meningkatkan produktivitas dan kualitas tenun Baduy, serta memberikan akses pemasaran yang lebih luas.

“Ini harus berkesinambungan untuk dapat mencapai kapasitas dan kualitas yang memadai. Karena ke depan tenun Baduy ini dapat menjadi populer,” katanya.

Tine menuturkan, pelatihan itu menjadi salah satu upaya yang dilakukan dalam menjaga dan melestarikan budaya. Lantaran pelatihan itu menyasar pada generasi muda.

“Ini juga sebagai pelestarian budaya, karena ini diturunkan kepada generasi muda dan diharapkan nantinya kedepan ini bisa melahirkan motif-motif baru. Tentunya yang sesuai dengan ketentuan adat yang ada,” imbuhnya.

Sementara, Sekjen Dekranas yang juga Direktur Jenderal Industri Kecil Menengah dan Aneka Kementerian Perindustrian RI Reni Yanita berharap dengan pelatihan ini, para peserta memiliki Standar Operasional Prosedur (SOP) pada saat bertenun. Sehingga dapat meningkatkan kualitas produk.

“Mungkin dulunya mereka secara otodidak, tapi dengan adanya pelatihan ini mereka dapat mengetahui SOP, mulai dari pemilihan benang dan lainnya,” ujarnya.

Pada kesempatan itu, dirinya juga berpesan kepada para peserta untuk dapat mengikuti pelatihan dengan baik, dan diharapkan setelah pelatihan tersebut untuk dilakukan monitoring guna memastikan perkembangan yang diterapkan masyarakat pegiat tenun Baduy.

“Apalagi Ini kan sudah difasilitasi Dekranasda Provinsi Banten, Kabupaten Lebak dan kita juga ada monitoring,” katanya.

Di tempat yang sama, Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Provinsi Banten Babar Suharso menyampaikan dalam kegiatan PKW Bidang Keterampilan tenun Baduy diikuti 80 orang penenun masyarakat Baduy, dan untuk setiap penenun mendapatkan bantuan berupa alat tenun dan benang.

“Mereka akan mengikuti pelatihan ini selama 35 hari yang meliputi teknik pemasaran, pengenalan marketplace online, peningkatan kualitas produk, sampai sumber pembiayaan dari perbankan yang bisa mereka akses,” tandasnya.

Sebagai informasi, tenun Baduy telah mampu menembus pasar Tiongkok. Shagira Fashion telah melakukan MoU dengan perusahaan asal Tiongkok guna pengadaan pakaian etnik dari bahan tenun Baduy sebanyak 50.000 piece per tahun. Kontrak itu dilakukan pada Trade Expo Indonesia (TEI) ke-38 Tahun 2023 yang diselenggarakan Kementerian Perdagangan Republik Indonesia beberapa waktu lalu, di ICE BSD, Kabupaten Tangerang.***

Penulis: SN

admin

Editor : admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *