Whatsapp Image 2024 03 29 At 08.25.42

Mediasuararakyat.com – Banten | Bencana tidak dapat diprediksi, namun kebencanaan bisa dimitigasi sebagai kesiapsiagaan. Lumbung Sosial (Lumsos) salah satu mitigasi kebencanaan yang digunakan sebagai cadangan logistik bagi masyarakat terdampak bencana.

“Saat ini sudah ada 15 lumsos, ditambah satu lagi dari Kementerian Sosial (Kemensos) jadi semuanya saat ini ada 16 lumsos di Pandeglang,” ungkap Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Sosial (Kadinsos) Pandeglang Hj. Nuriah pada acara Sosialisasi Kampung Siaga Bencana (KSB) di Kecamatan Pulosasi, Kamis (28/2/2024).

Menurutnya, dari 16 lumbung sosial yang ada di Pandeglang tersebar di beberapa kecamatan yaitu Kecamatan Sumur Desa Kertajaya, Sumur Desa Taman Jaya, Cibaliung, Cibitung, Cigeulis, Cikeusik, Panimbang, Sukaresmi, Patia, Pagelaran, Labuan, Carita, Mandalawangi, Cimanuk, Angsana dan Pulosari.

“Lumsos yang sudah ada yaitu 11 dari Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN), 1 lumsos dari Provinsi Banten, dan 4 lumsos dari APBD Kabupaten Pandeglang,” katanya.

Lebih lanjut, Nuriah juga menyampaikan, lumsos ini harus keberlanjutan karena sangat penting dalam penanganan kebencanaan. Oleh sebab itu ia berharap pengelola lumsos pelaporannya dapat ditingkatkan.

“Administrasinya dijaga dengan baik, membuat lumbung sosial ini anggarannya besar, pelaporannya harus diperbaiki karena saat akan diisi kembali cadangan logistik butuh pelaporan yang ril,” ujarnya.

Disampaikan Plt Kadinsos, pihak Pemda Pandeglang mengucapkan terimakasih kepada Kemensos yang sudah memberikan anggran untuk pengadaan lumsos di Kabupaten Pandeglang.

“Kami menyampaikan ucapan terimakasih (ibu bupati,-red) yang sebesar-besarnya kepada Kemensos, semoga kedepan bisa dianggarkan kembali untuk Lumsos kecamatan lainnya,” tutupnya.

Sementara Usbudiharto Ketua Pokja Lumbung Sosial Kemensos menyampaikan, tujuan dari lumsus ini adalah sebagai baperstok logistik jika terjadi bencana. Saat ini menurutya sudah membuat kurang lebih 11 lumsos di Kabupaten Pandeglang.

“Barang di lumsos dapat digunakan untuk penanganan bencana dan masyarakat yang membutuhakan, misal ada masyarakat yang tidak mampu dengan sarat dokumentasi yang jelas,” katanya.

Disampaikan Usbudiharto dengan pelaporan yang jelas akan mempermudah dalam pengisian kembali lumsos saat cadangan logistik sudah habis.

“Jika laporannya sesuai kita akan isi kembali stoknya, karena gak mungkin logistik di lumsos dibiarkan kosong,” ujarnya.

Hadir dalam acara tersebut Irma penyuluh sosial dinsos banten, Camat Polosari Gimas Rahardian, Ketua relawan KSB Kabupaten Pandeglang Beni Madsira, anggota PKH dan Tagana.*

Penulis: SN

admin

Editor : admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content ini dilindungi.....!!!!